PP Pergunu Gelar Kegiatan Kompetensi Guru Berbasis Kurikulum Merdeka dan Kearifan Lokal

PP Pergunu
Ketua Dewan Pembina Pimpinan Pusat Persatuan Guru Nahdlatul Ulama, Dr KH As'ad Said Ali.(Foto: Agus/Teropongmedia.id).

Bagikan

JAKARTA,TM.ID: Pimpinan Pusat Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (PP Pergunu) bekerja sama dengan Pemerintah Daerah (Pemda) DKI Jakarta menyelenggarakan Peningkatan Kompetisi Guru Workshop Modul Ajar Kurikulum Merdeka Berbasis Kearifan Lokal di Hotel Best Western Mangga Dua Hotel & Residence, baru baru ini di Jakarta,

Kegiatan tersebut diperuntukkan untuk tingkatan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) dengan rincian PAUD 30 guru, SD 46 guru, dan SMP 135 guru. Dengan mengusung tema Pendidikan Jakarta Untuk Generasi Emas Indonesia sekaligus dalam rangka Hari Guru Nasinal tahun 2023.

Kegiatan Workshop tersebut dibuka oleh Dr KH As’ad Said Ali, mantan Wakil Ketua Umum PBNU yang juga sekaligus sebagai ketua Dewan Pembina Pimpinan Pusat Persatuan Guru Nahdlatul Ulama. Menurut Kiai As’ad, kegiatan ini sangat penting karena menyangkut peningkatan kompetensi dan kualitas Guru.

“Pergunu sangat beruntung punya ketua umum Kiai Asep Saifuddin Chalim,” kata Kiaikanjeng As’ad Ali. Menurut dia, Kiai Asep bukan hanya seorang kiai atau ulama tapi juga seorang intelektual yang dalam al-Quran disebut ulum albab. “Intelektual itu mengubah lingkungan masyarakat menjadi lebih baik,” Oleh karena itu, kata Kiai As’ad Ali.

Selain itu, Kiai As’ad Said Ali juga menambahkan bahwa guru-guru jangan sampai salah memilih pemimpin dalam momentum Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden tahun 2024. Menurut Kiai As’ad Said Ali bahwa pemimpin yang tepat untuk Pilpres 2024 adalah pasangan Ganjar-Mahfud. Dimana Ganjar dan Prof. Mafud MD merupakan figur yang sudah terbukti memiliki integritas dan pengalaman yang cukup mumpuni dalam bidang pemerintahan.

Ketua Panitia Busyro Asmuni dalam sambutannya menyampaikan bahwa tantangan pendidikan saat ini menjadi semakin dinamis bahkan bergerak kearah ketidakpastian. Bahkan, baru-baru ini dunia digital memperkenalkan teknologi baru yang dikenal dengan Kecerdasan Manusia atau Artificial Intelligence (AI). Dimana aplikasi tersebut dapat memecahkan beragam masalah kognitif yang umumnya terkait dengan pembelajaran, penciptaan dan pengenalan gambar.

“Misalnya ketika peserta didik mendaptakan PR dengan 10 soal, dari 10 soal itu semua jawaban lengkap tersedia di AI. Tinggal dimasukan aja 10 soal itu ke AI jawaban pasti muncul semua dengan sangat cepat,” ujar Busyro.

Wakil Sekretaris PP Pergunu itu menjelaskan kehadiran AI menyediakan berbagai kemudahan sehingga bisa menjadi ketergantungan pada aplikasi tersebut. Ini adalah bentuk tantangan nyata, dimana para guru dituntut harus melek teknologi dan terus meningkatkan kompetensinya.

“Bagaimanapun guru adalah peran sentral bagi peserta didik yang tidak bisa digantikan oleh apapun. Dari guru, bisa mendapatkan pendidikan karakter dan moral,” ungkapnya.

BACA JUGA: Jokowi Terkejut Guru Punya Level Stress Tinggi, Ini Faktornya

Selain itu, perwakilan Pemda DKI Jakarta Julaiha menyampaikan bahwa kegitan ini sebagai wujud komuitmen Pemda DKI Jakarta dan Pergunu dalam meningkatkann kualitas pendidikan di IndonesiaGaruda khususnya mengimplementasikan kurikulum merdeka yang mengusung berbasis karifan lokal. Menurutnya, para guru tentunya telah menyadari bahwa guru adalah peran utama dalam pembentukan karakter, terutama dalam melahirkan generasi yang uanggul.

“Oleh karena itu, kegiatan ini dirancang untuk memberikan pemahaman terkait kurikulum merdeka berbasis kearifan lokal yang mampu membangun ketrampilan, kepribadian dan kesejahteraan bagi peserta didik,” kata Julaiha dalam sambutannya pada kegiatan tersebut.

Lebih lanjut, ia berharap melaui kegiatan ini para guru mendapatkan pengalaman, pengetahuan, terutama praktek baik dalam mengembangkan pembelajaran yang sesuai dengan budaya dan kearifan lokal setiap daerah. Dengan demikian, bisa menciptakan suasana belajar yang inspiratif dan menyenangkan bagi peserta didik.

“Mari kita ikuti kegitan ini dengan sebaik mungkin. Tanyakan, diskusikan serta saling berkolaborasi untuk menciptakan pembelajaran yang kreatif dan inovatif,” tutup Jualiha.

Hadir dalam kegiatan tersebut, Sekretaris Umum PP Pergunu sekaligus Komisioner KPAI Aris Adi Leksono dan sejumlah pengurus PP Pergunu yang lainnya.

 

(Agus/Budis)

Baca berita lainnya di Google News dan Whatsapp Channel
Berita Terkait
Berita Terkini
Timnas Indonesia U19, Semifinal Piala AFF U19 2024
Persiapan Timnas Indonesia U19 Menuju Semifinal Piala AFF U19 2024
Arena berkuda
Ingin Berkuda? Ini 5 Arena Berkuda di Jabodetabek
Resep buah Gandaria
Segarnya, Mengolah Buah Gandaria Dengan 3 Resep Ini
Kepala Rahwana
Makna 10 Perwujudan Kepala Rahwana
Kampung Batik Jogja
Asyiknya, Mengenal Batik di 4 Wisata Kampung Batik Jogja!
Berita Lainnya

1

Buah Batu Corps Dukung Kang Arfi Rafnialdi Maju Pilwalkot Bandung 2024

2

PT. Tekindo Energi dan PT. GMG, Distribusikan Bantuan untuk Korban Banjir Halteng

3

Daftar Pajak Isuzu Panther, Semua Tipe Lengkap!

4

Viral Mobil Menag Yaqut Terabas Jalur Busway, Kemenag: Nggak Tiap Hari Kan

5

Kukuhkan Pengurus PPM Kota Bandung 2023-2028, Robby Gumelar: Bersatu untuk Bangun Bandung Lebih Baik
Headline
Diskar PB Kota Bandung Catat 163 Kasus Kebakaran
Diskar PB Kota Bandung Catat 163 Kasus Kebakaran
Bill Crook Mantan Bassis Spiritbox Meninggal Dunia
Bill Crook Mantan Bassis Spiritbox Meninggal Dunia
Golden Visa Shin Tae-yong
Presiden Jokowi Berikan Golden Visa untuk Shin Tae-yong
muhammadiyah izin tambang
SAH Muhammadiyah Terima Izin Usaha Tambang Ormas Keagamaan