Jembatan Babakan Sapaan Penuh Sampah Viral, Bey Cek Citarum, Buat Apa?

Jembatan Babakan Sapaan Penuh Sampah Viral
Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin meninjau tumpukan sampah di aliran Sungai Citarum tepatnya di bawah jembatan Babakan Sapaan, Kecamatan Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Rabu (12/6/2024). (Dokpim Jabar)

Bagikan

BANDUNG BARAT, TEROPONGMEDIA.ID — Viral di media sosial kelompok pengiat lingkungan Pandawara Goup memperlihatkan aliran sungai Citarum tepatnya di bawah Jembatan Babakan Sapaan (BBS), yaitu jembatan penghubung Kecamatan Cihampelas dan Batujajar terlihat seperti sungai sampah.

Menyikapi hal tersebut Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin mengecek kondisi Sungai Citarum bawah jembatan Babakan Sapaan, Kecamatan Batujajar, Kabupaten Bandung Barat yang kondisinya dipenuhi sampah, Rabu (12/6/2024).

Tindakan cepat dilakukan. Satgas Citarum Harum, BBWS Sungai Citarum, dan masyarakat bahu membahu mengangkut sampah yang hampir menutupi permukaan air dengan dibantu alat berat.

“Kami gerak cepat, koordinasi bersama, karena ini masalah bersama,” ujar Bey Machmudin.

Ia mengatakan, proses pengerukan sampah diperkirakan memakan waktu 5 sampai 7 hari mengingat tumpukan sampah yang cukup banyak. Agar pengerukan lebih optimal pihaknya akan menambah alat berat.

“Ini semua akan kita bersihkan lima hari sampai satu minggu, karena ini banyak sekali sampahnya. Nanti akan ada tambahan alat berat agar pengerukannya bisa lebih cepat,” tuturnya.

Bey mengungkapkan, penyebab penumpukan sampah tersebut karena kurangnya kedisiplinan warga dalam membuang sampah. Selain itu di area tersebut juga terdapat sedimen dan permukaan air yang turun.

“Penyebab sampah menumpuk karena permukaan air yang turun dan adanya sedimen. Kedisiplinan warga juga kurang jadi kami ingatkan kembali jangan membuang sampah sembarangan apalagi ke sungai dan ini akibatnya kalau tidak disiplin,” jelas Bey.

BACA JUGA: Tumpukan Sampah Bawah Jembatan BBS Batujajar dipantau Pandawara Group, Beraksi!

Diketahui, Pandawara Group beranggotakan lima orang pemuda, yaitu Ikhsan Destian, Gilang Rahma, Muhammad Rifqi, Rafly Pasya, dan Agung Permana, Pandawara Group selalu mengajak masyarakat dan netizen untuk turut serta turun ke lapangan membersihkan sampah.

Kiprah kelima pemuda asal Bandung yang tergabung dalam Pandawara Group tersebut dimulai sejak pertengahan tahun 2022 lalu. Mereka awalnya sudah saling mengenal dari perkumpulan teman sekolah semasa SMA.

Namun, terbentuknya Pandawara terjadi karena keresahan mengenai daerah yang mereka tinggali seringkali terdampak banjir yang diakibatkan oleh sampah menumpuk.

 

(Usk)

Baca berita lainnya di Google News dan Whatsapp Channel
Berita Terkait
Berita Terkini
Fondasi tari
Ciptakan Gerakan Tari Memukau, Kuasai 2 Hal Dasar Ini
Perguruan Tinggi Wajib Terakreditasi
Agustus 2025, Setiap Perguruan Tinggi Wajib Terakreditasi!
Teknik dan prosedur tari
Ingin Jadi Penari Handal? Pahami Teknik Dasar dan Prosedur Ini
Google Dorking
Apa Itu Google Dorking? Salah Satu Teknik yang Digunakan Peretas
Makanan Filipina mirip ketupat
Mengenal Puso, Makanan Filipina Mirip Ketupat!
Berita Lainnya

1

Daftar Pajak Isuzu Panther, Semua Tipe Lengkap!

2

Daftar Pajak Kijang Diesel, Semua Tipe Lengkap!

3

Amankan Demo BEM SI di Kawasan Istana Negara, Polisi Siagakan 1.231 Personel

4

Link Streaming Persib Bandung vs Borneo FC Piala Presiden 2024, Selain Yalla Shoot

5

Estimasi Biaya Pengeluaran Pakai Motor Listrik Yadea, Murah Banget!
Headline
persib vs borneo fc piala presiden 2024
Nyaris Imbang, Borneo FC Kalahkan Persib 1-0 di Grup A Piala Presiden 2024
PT Tekindo Energi bantuan banjir Weda Tengah
PT Tekindo Energi Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Weda Tengah
Transaksi Judi Online di Indonesia rekening PHK judi online
700 Karyawan Pabrik di Bogor Kena PHK Gegara Judi Online
Gol Cepat Ramadan Sananta
Gol Cepat Ramadan Sananta Tak Mampu Mengantarkan Persis Solo Meraih Kemenangan Atas PSM Makassar