Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan? Faisal Basri: Tinggal Pilih, Pakai Otak atau Otot!

Ekonom senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Faisal Basri secara lugas membandingkan komponen otak dan otot terkait pertumbuhan ekonomi nasional. (foto: web)

Bagikan

JAKARTA, TM.ID : Ekonom senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Faisal Basri secara lugas membandingkan komponen otak dan otot terkait pertumbuhan ekonomi nasional.

Menurutnya, pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan sangatlah dipengaruhi oleh unsur daya pikir dan teknologi. Jika tidak, maka pertumbuhan ekonomi tentunya akan melambat.

“Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan sangat dipengaruhi oleh unsur teknologi, semakin banyak pakai komponen otak, semakin kencang pertumbuhan ekonomi itu. Semakin banyak pakai otot, pertumbuhannya melambat terus,” terang Faisal Basri dalam diskusi bertajuk “Catatan Awal Ekonomi Tahun 2023” oleh Indef secara daring di Jakarta, Kamis (5/1/2023).

Dia menjelaskan penggunaan daya pikir suatu masyarakat tercermin dari indeks Total Faktor Productivity (TFP), yang mana Indonesia cenderung mengalami penurunan dalam kurun waktu 50 tahun terakhir.

Asia Productivity Organization (APO) mencatat indeks TFP Indonesia berada di angka 1,5 poin pada 1980, kemudian turun di angka 1,0 poin pada tahun 2000, dan turun di angka 0,8 poin pada tahun 2020.

“Kita mengalami penurunan yang terus menerus,” kata Faisal Basri.

Pada 2020 Indeks TFP Indonesia berada di bawah negara-negara Asia Tenggara lain seperti Thailand, Malaysia, dan Filipina di angka 1,0 poin, serta Vietnam di angka 1,2 poin.

Faisal Basri menjelaskan penggunaan daya pikir masyarakat sangat dipengaruhi oleh tiga faktor, diantaranya teknologi dan inovasi, kondisi pasar dan ekonomi, serta budaya dan society (masyarakat).

“Tiga faktor inilah yang terjadi pelemahan terus menerus,” kata Faisal Basri.

Dengan demikian dia menyampaikan secara agregasi pertumbuhan ekonomi Indonesia sebagian besar dikontribusikan oleh modal fisik, dibandingkan modal daya pikir atau teknologi selama periode 2000- 2020.

Selama periode tersebut APO mencatat kontribusi modal berbasis non-IT terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia naik sebesar 71 persen dan kontribusi modal berbasis IT naik 6 persen.

BACA JUGA: Sepanjang 2022, Menkeu Tindak Barang Selundupan Senilai Rp22,40triliun

Selain itu, lanjutnya, kontribusi tenaga kerja penuh waktu naik 14 persen dan kontribusi tenaga kerja berkualitas naik 29 persen. Sedangkan kontribusi TFP atau daya pikir minus 19 persen selama periode tersebut.

“Hampir tiga per empat pertumbuhannya disumbangkan oleh modal fisik, seperti infrastruktur. Sumbangan otak dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia minus (19 persen) selama periode 2000- 2020 ” ujar Faisal Basri.

Sebagai informasi ekonomi nasional tumbuh sebesar 5,72 persen secara tahunan (yoy) pada triwulan III 2022, dengan besaran Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp5.091,2 triliun.

(Budis)

Baca berita lainnya di Google News!
Berita Terkait
Berita Terkini
Bojan Hodak Catatkan 4 Final Secara Beruntun
Catatkan 4 Final Secara Beruntun, Bojan Hodak Tak Masalah Dicap Menjadi Orang Beruntung
How to Make Millions Before Grandma Dies-1 (1)
Link Nonton 'How to Make Millions Before Grandma Dies' Sub Indo
mengobati gigitan tomcat-1
Hampir Mirip, Ini Perbedaan Gejala Herpes dan Gigitan Tomcat
KOPPI52 Skill Photography Dimanfaatkan
KOPPI52, Skill Photography Dimanfaatkan Jadi Peluang Usaha
baliho Marshel Widianto
Heboh Baliho Marshel Widianto, Maju Jadi Calon Walikota Tangerang Selatan?
Berita Lainnya

1

Daftar Pajak Isuzu Panther, Semua Tipe Lengkap!

2

Lirik Pupuh Asmarandana Beserta Keterangan Struktur Kalimatnya

3

Tips Mengobati Gigitan Tomcat, Jangan Salah Kaprah!

4

Daftar Pajak Kijang Diesel, Semua Tipe Lengkap!

5

Yusril Ihza Mahendra Disebut Berpeluang Jadi Menkumham di Kabinet Prabowo
Headline
Starlink Indonesia
Elon Musk Resmikan Starlink di Indonesia, Harga Perangkat Turun!
image-police-line-diskotek-old-city-dilepas
BREAKINGNEWS! Bus Rombongan Study Tour di Lampung Alami Kecelakaan
Pemerintah Bakal Hentikan Kenaikan UKT yang Tidak Rasional
Pemerintah Bakal Hentikan Kenaikan UKT yang Tidak Rasional!
Piala AFF 2024, Timnas Indonesia, Timnas Vietnam, PSSI, ASEAN Championship Mitsubishi Electric Cup 2024
Piala AFF 2024 Timnas Indonesia Satu Grup dengan Musuh Bebuyutan, Vietnam