BPJAMSOSTEK Siapkan Ratusan Miliar untuk Beasiswa Anak

Ilustrasi. (web)

Bagikan

JAKARTA,TM.ID: BPJAMSOSTEK (BPJS Ketenagakerjaan) siapkan dana ratusan miliar untuk menjamin anak penerima beasiswa dari program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) bisa tamat sekolah hingga perguruan tinggi (PT).

Di Jakarta Utara terdata 1.786 anak penerima beasiswa dengan dana yang sudah dikeluarkan Rp6,8 miliar.

“Estimasi beasiswa yang dikeluarkan hingga mereka tamat di perguruan tinggi sekitar Rp126,1 miliar,” kata Deputi Direktur BPJAMSOSTEK Jakarta Eko Nugriyanto di Jakarta, Jumat (16/12/2022).

BACA JUGA: Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Curup Tembus Rp49,1 M

Eko yang berbicara pada kampanye Gerakan Nasional Peduli Pekerja Rentan (GN Lingkaran) dan penyerahan kartu kepesertaan kepada pekerja rentan serta apresiasi kepada perusahaan yang berbagi di kantor Wali Kota Jakarta Utara mengatakan manfaat jaminan sosial tenaga kerja (jamsostek) sangat besar.

“Terutama bagi pekerja rentan dan pekerja informal (bukan penerima upah, BPU),” kata Eko.

Dengan iuran yang relatif terjangkau, yakni Rp16.800 per bulan untuk dua program (JKK dan Jaminan Kematian, JKM) atau Rp36.800 untuk tiga program, yakni plus Jaminan Hari Tua (JHT) pekerja sudah terlindungi dari risiko kerja, seperti kecelakaan kerja, kematian dan sejahtera di hari tua.

Permasalahannya, kata Eko, pekerja rentan tidak sekadar rentan dari risiko kerja, tetapi juga rentan dari segi pendapatan. Pekerja rentan adalah mereka yang berpenghasilan hanya cukup.

Peran pribadi dan perusahaan, lembaga, instansi serta lainnya, kata Eko, sangat diharapkan membantu mereka membayar iuran.

Wapres sudah mencanangkan kampanye GN Lingkaran dan kini tidak sedikit perusahaan menyisihkan dana tanggung jawab sosial (CSR) untuk membayar iuran pekerja rentan.

Menjadikan pekerja rentan menjadi peserta jamsostek bukan sekadar melindungi, kata Eko, tetapi juga menjamin anak-anak mereka tetap sekolah ke perguruan tinggi meskipun orang tua berpulang karena kecelakaan kerja.

Wali Kota Jakarta Utara Ali Maulana Hakim menyatakan, pihaknya sudah membuat surat edaran yang mengimbau semua pemangku kepentingan (stakeholder) untuk menyisihkan CSR-nya untuk membantu pekerja rentan.

Meski responsnya membaik, tetapi Ali mengakui masih kurang dari 50 persen perusahaan di wilayahnya yang menyisihkan CSR-nya.

Koordinator Kepala BPJAMSOSTEK Jakarta Utara Erfan Kurniawan mengatakan untuk memasifkan kampanye GN Lingkaran, pihaknya selalu mengundang lurah dan camat agar mengetahui dan juga memperhatikan pekerja rentan di wilayahnya.

“Tidak sekadar mengetahui tetapi juga mencari jalan keluar agar pekerja rentan di wilayah terlindungi dari risiko kerja. Jamsostek bukan hanya hak pekerja formal, tetapi juga hak pekerja informal termasuk pekerja rentan,” kata Erfan.

(Agung)

Baca berita lainnya di Google News!
Berita Terkait
Berita Terkini
Jorge Martin
Bos Ducati Sedih Harus Kehilangan Jorge Martin dan Enea Bastianini di MotoGP 2025
Persib Akan Maksimalkan Waktu Pramusim
Persib Akan Maksimalkan Waktu Pramusim
Manchester United Pertahankan Erik Ten Hag
Manchester United Pertahankan Erik Ten Hag Musim Depan, Ini Alasanya
hujan angin
Waspada! Hujan Disertai Angin Kencang Berpotensi Melanda Wilayah Jakarta
Dua Kiper Muda Belum Dapat Kesempatan Bermain
Dua Kiper Muda Belum Dapat Kesempatan Bermain, Luizinho Passos Beri Alasan
Berita Lainnya

1

Indonesia Dapat Status Darurat Pornografi Anak dalam Tiga Tahun Terakhir

2

Kadis ESDM Malut Ikut Berpartisipasi Penanaman Pohon Bersama di Area Reklamasi PT Tekindo Energi

3

Link Live Streaming Timnas Indonesia Vs Filipina Kualifikasi Piala Dunia 2026, Selain Yalla Shoot

4

Daftar Pajak Isuzu Panther, Semua Tipe Lengkap!

5

Dahsyat! Plt Wakil Otorita IKN Raja Juli Minta Tambah Anggaran Rp29 Triliun
Headline
Putaran Ketiga Kualifikasi Piala Dunia Timnas Indonesia
Media Vietnam Sorot Timnas Indonesia Lolos ke Babak 3 Kualifikasi Piala Dunia 2026
Gempa Bumi Magnitudo Guncang Melonguane Pantai Barat Kepulauan Talaud
Gempa Bumi M 6,0 Guncang Melonguane Pantai Barat Kepulauan Talaud, Tak Berpotensi Tsunami
Jembatan Babakan Sapaan Penuh Sampah Viral
Jembatan Babakan Sapaan Penuh Sampah Viral, Bey Cek Citarum, Buat Apa?
Hengky Kurniawan: KBB Darurat Sampah
Kondisi Sampah di Bawah Jembatan BBS Dipantau Pandawara Group, Hengky Kurniawan: KBB Darurat Sampah!