DPRD Ambon Desak BPBD Percepat Pencairan Dana Gempa Ambon

Wakil Ketua DPRD Kota Ambon, Rustam Latupono. (foto: Antara)

Bagikan

AMBON,TM.ID: DPRD Kota Ambon meminta Pemerintah Kota melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) untuk mempercepat pencairan dana gempa Ambon tahun 2019 tahap II.

“Usulan sudah disampaikan ke pemerintah pusat, jadi saya selaku wakil rakyat tentunya mendorong untuk percepat dana tersebut untuk dicairkan,” kata Wakil Ketua DPRD Kota Ambon, Rustam Latupono di Ambon, Selasa (3/1/2022).

Apabila ada kendala, kata dia, BPBD harus menjelaskan secara terbuka, agar korban terdampak gempa mengetahui kejelasannya.

BACA JUGA: Cendekiawan Dayak: Pembangunan IKN itu Indonesia Sentris, Tidak Lagi Jawa Sentris

“Sampai sekarang memang kita belum tahu info terkait kejelasan perihal kapan dana gempa tahap II untuk korban gempa Ambon itu dikucurkan,” kata dia.

Dia mengaku, DPRD Ambon melalui komisi I sudah pernah mengkomuniasikan ke BPBD terkait masalah ini. BPDB pun menyatakan, anggaran tahap II akan direalisasikan pada Oktober 2022 lalu.

BPBD Kota Ambon sendiri juga telah mengusulkan anggaran sebesar Rp.25 miliar ke pemerintah pusat. Rinciannya, Rp.1 miliar untuk puluhan rumah yang mengalami kerusakan berat.

Sementara Rp.24 miliar sisanya untuk korban yang tempat tinggalnya mengalami kerusakan sedang maupun ringan.

Latupono menyarankan, terkait dana gempa ini agar pihak BPBD Kota Ambon intens mengkomunikasikan hal ini dengan Pemerintah pusat.

“Itu penting agar kendala apa yang masih dihadapi, bisa diselesaikan secepatnya sehingga anggaran miliaran itu bisa segera keluar,” sebut Latupono.

Sementara itu, Kepala BPBD Kota Ambon, Demmy Pays mengaku, pihaknya sudah mengusulkan anggaran dan tinggal menunggu dari pemerintah pusat.

“Tidak ada kendala lagi. Kita sudah usulakan anggarannya dan tinggal menunggu kepastian dari pemerintah pusat saja,” ungkap Demmy.

Sebelumnya pada 26 September 2019 pukul 08.46 WIT lalu, terjadi gempa bumi 6,5 magnitudo di Kota Ambon dengan pusat gempa bumi berjarak 42 km Timur Laut Kota Ambon, Maluku, Indonesia dengan kedalaman 10 Km.

Gempa tersebut mengakibatkan 2.323 total keseluruhan bangunan yang mengalami kerusakan ringan, sedang hingga berat.

Sebelumnya, dana bantuan gempa bumi tahap I sudah disalurkan kepada korban gempa sebesar Rp.93,8 miliar.

Sementara, untuk tahap II hingga saat ini belum diketahui kejelasannya untuk kapan akan dicairkan.

(Agung)

 

 

 

 

 

 

 

Baca berita lainnya di Google News!
Berita Terkait
Berita Terkini
Manchester United Pertahankan Erik Ten Hag
Manchester United Pertahankan Erik Ten Hag Musim Depan, Ini Alasanya
hujan angin
Waspada! Hujan Disertai Angin Kencang Berpotensi Melanda Wilayah Jakarta
Dua Kiper Muda Belum Dapat Kesempatan Bermain
Dua Kiper Muda Belum Dapat Kesempatan Bermain, Luizinho Passos Beri Alasan
Sembunyikan Status WhatsApp
Cara Sembunyikan Status dan Aktivitas Online di WhatsApp untuk Privasi
PUBG Mobile
Cara Mendapatkan Bundle Son Goku dalam Kolaborasi PUBG Mobile x Dragon Ball Super 
Berita Lainnya

1

Indonesia Dapat Status Darurat Pornografi Anak dalam Tiga Tahun Terakhir

2

Kadis ESDM Malut Ikut Berpartisipasi Penanaman Pohon Bersama di Area Reklamasi PT Tekindo Energi

3

Link Live Streaming Timnas Indonesia Vs Filipina Kualifikasi Piala Dunia 2026, Selain Yalla Shoot

4

Daftar Pajak Isuzu Panther, Semua Tipe Lengkap!

5

Dahsyat! Plt Wakil Otorita IKN Raja Juli Minta Tambah Anggaran Rp29 Triliun
Headline
Gempa Bumi Magnitudo Guncang Melonguane Pantai Barat Kepulauan Talaud
Gempa Bumi M 6,0 Guncang Melonguane Pantai Barat Kepulauan Talaud, Tak Berpotensi Tsunami
Jembatan Babakan Sapaan Penuh Sampah Viral
Jembatan Babakan Sapaan Penuh Sampah Viral, Bey Cek Citarum, Buat Apa?
Hengky Kurniawan: KBB Darurat Sampah
Kondisi Sampah di Bawah Jembatan BBS Dipantau Pandawara Group, Hengky Kurniawan: KBB Darurat Sampah!
Cadangan Nikel Indonesia Lebih Kecil Daripada Batu Bara
Kadin Sebut Cadangan Nikel Indonesia Lebih Kecil daripada Batu Bara